MAKAM OPU DAENG MANAMBON MEMPAWAH KALIMANTAN BARAT

adsense 336x280


Ada rasa sedih ada rasa senang,sedihnya kenapa??? Karena bulan Ramadhan sudah berlalu dan senangnya kenapa??? Karena hari kemenangan telah tiba yaitu hari yang Fitri,hari di mana momennya semua kerabat dan keluarga berkumpul saling memaafkan satu sama lain.
Begitulah pandangan hari Raya atau Lebaran menurut gue.Tidak lupa juga KUDUJALAN.COM ingin mengucapkan...
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1440 H Minal Aidzin Walfaidzin Mohon Maaf Lahir Dan Batin.
Satu bulan berasa satu tahun menurut gue,kenapa???karena satu bulan kemarin yaitu di bulan puasa tepatnya,gue off bener-bener off dari dunia nulis blogging ini,karena gue mau fokus puasa jiaaahhh kaya yang puasa aja,alhamdulillah yang jelasss puasa dong....haha.Tanpa ada postingan bulan kemarin itu,pokoknya fokus kerja dan puasa pastinya.Dan berjalan dua minggu puasa kaki gue berasa gatal,bukan gatal penyakit ya tapi gatal rasanya pengen Aprak-Aprakan haha namanya juga KUDUJALAN.COM ya jadi harus Aprak-Aprakan haha...
Seperti perjalanan di bulan puasa kemarin yaitu gue berkunjung ke suatu tempat yang begitu spesial bangettt di Mempawah yang pastinya bersejarah juga,di manakah itu penasaran bukaaaaaannnn...yang jelas kalian gak penasaran lagi karena kalian udah baca judulnya sih diatas hahah.Iya gue kemarin itu berkunjung ke salah satu cagar Budaya di Kabupaten Mempawah yaitu Makam Opu Daeng Manambon.
Oke kenapa gue berkunjung ke Makam Opu Daeng Manambon???karena gue penasaran aja sih,kok penasaran,iya gak penasaran gimana gue itu tinggal di Bakau Besar udah 2 tahun lamanya,tapi sampai sekarang belum pernah kesampaian yang namanya berkunjung ke Makam Opu Daeng Manambon ini.Gue taunya nama Opu Daeng Manambon itu yaa GOR Mempawah itu namanya juga Opu Daeng Sama.
Nah pertama gue tau ada Makam Opu Daeng itu adalah dari postingan-postingan temen-temen yaitu mengenai foto-toto mereka itu dan mereka sih bilangnya sebukit-sebukit rama gitu.Dan gue cari tau dong gue kepoin di google ya kannn tentang Makam Opu Daeng,dan ternyata emang benar adanya.Rasa penasaran gue semakin tinggi akan makam Opu daeng ini,dari rasa penasaran itulah muncul rasa niat dari dalam hati gue ingin mengunjungi makam tersebut,apa lagi gue termasuk orang yang suka bangettt sama tempat-tempat bersejarah seperti ini.Mau tau pengalaman gue berkunjung ke Makam Opu Daeng Manambon,yuk kita simak cerita gue di bawah ini,ini berdasarkan pengalaman gue ya guys,jadi apa yang gue lihat dan yang gue rasakan akan gue tulis semuanya di sini,oke langsung aja deh yaa....
Minggu 21 Mei 2019,iya waktu itu hari Minggu gue otw ke Makam Opu Daeng Manambon,kenapa gue pilihnya hari Minggu???karena pikir gue hari Minggu pasti ramai,dan ternyata biasa aja,gak ramai-ramai banget karena lagi puasa juga sih...
Oke seperti biasa gue otw sendirian guys,dari rumah waktu itu sekitar jam 10.30 wow siang-siang bolong puasa-puasa ya kan yang pasti panas,hahah gpp lah kalau udah niat mau gimana lagi ya kan.Oke rute yang gue lewatin untuk menuju ke Makam Opu Daeng Manambon adalah,pertama dari jalan raya Bakau Besar pastinya menuju ke Kuala lanjut lagi ke arah Kampung Tengah atau Gerbang Selamat Datang Kabupten Mempawah,lanjut gue ngelewatin Kantor Bupati,Taman Mempawah,Taman Berstari.Nah dari persimpangan Tugu Tani Mempawah gue ambil yang kiri ya guys yaitu menuju SMA 1 Mempawah,Dinas Pendidikan,Masjid Agung Alfalah.Yang pasti gue gak melalui rute Pasar,yaitu dari persimpangan yang ke arah kanan itu,tapi keduanya sama aja sih mengarah kesana juga,cuma gue lagi pengen lewat Alfalah.
Nah lepas dari pusat kota Mempawah kalian akan menemukan gerbang Selamat jalan Kabupaten Mempawah dari situ gak jauh lagi sih guys,gang nya itu ada di sebelah kanan jalan kalau kalian dari arah Pontianak,cuma kalau kalian dari arah Singkawang gang nya itu ada di sebelah kiri.



Dari gang itu lumayan sih masih jauh,kita akan melewati perkampungan rumah-rumah warga sekitar,kebayakan sih orang-orang Madura sih ya tapi Cina sama Melayu juga ada.Akses jalannya menurut gue sih udah bagus ya kalau dari depan,ada sih sebagian yang belum bagus,tapi menurut gue udah lumayan sih buat ke tempat bersejarah seperti ini,cuma ada satu titik yaitu lepas dari bukit yang depan yaitu pemakaman atau kuburan Cina gitu,tepatnya di persimpangan antara Sebukit Rama,jalannya itu masih tanah dan lumpur gitulah lumayan dalam juga sekitar 15 sampai 20 cm dan yang pasti becek ya guys.Sangat di sayangkan sih akses buat ketempat bersejarah seperti ini jalannya masih memerlukan perhatian dari pihak-pihak terkait atau pemerintah setempat.
Oke dari persimpangan tersebut lumayan udah dekat sih,kita akan di ajak mengitari bukit,suasananya masih asri,sejuk pastinya,dan jalannya itu turun naik berkelok,gue jadi ingat jalanan di kampung gue di Bogor sana percis sama bangettt pokoknya.


And Finally Selamat Datang di Makam Opu Daeng Manambon,akhirnya gue sampe juga guys.Pas pertama kesitu sih gue cuma ngelihat ada satu mobil sama satu sepeda motor dan dua orang Bapak-bapak,dan warung-warung yang tutup,ada rumah-rumah juga sih dikit.Oke gue menghampiri dua Bapak-bapak itu dong,karena gue jujur loh baru pertama bangettt gue kesini gila kan,sendirian nekad bangettt pokoknya haha namanya juga KUDUJALAN.COM,yang jelas demi konten hahaha.

"Makam Opu Daeng Manambon terletak di Sebukit Rama atau sekitar 5 km dari Desa Pasir,Kecamatan Mempawah Hilir,Kabupaten Mempawah Kalimantan Barat.Oh iya guys Opu Daeng Manambon merupakan raja pertama kerajaan Mempawah yang berkuasa dari tahun 1695 sampai 1763 dan wafat pada tahun 1763.Dan ada kaitannya juga sama tradisi Robo-Robo di Kabupaten Mempawah ini,konon menjadi agenda utama Makam Opu Daeng Manambon untuk melaksanakan perhelatan Robo-Robo tersebut guys.Robo-robo sendiri di percaya oleh masyarakat sekitar sebagai tolak bala,karena di selenggrakan setiap tahun nya yaitu pada bulan Safar akhir yaitu Rabu terakhir.Opu Daeng Manambon adalah putra dari Opu Tandre Borong Daeng Rilekke,Raja dari kerajaan Luwu di Sulawesi Selatan yang menikah dengan Putri Kesumba.Putri Kesumba merupakan anak dari pasangan Utin Indrawati yang merupakan penembahan putri Senggaok,Mempawah dengan Sultan Muhammad Zainuddin dari kerajaan Matan Tanjungpura.Pasangan Putri Kesumba dan Opu Daeng Manambon inilah yang mendirikan atau menurunkan raja-raja yang memerintan di kerjaan Mempawah."

Well yang gue tau cuma itu sih guys,singkat ceritanya,banyak sih versi-versi lainnya,yang lebih lengkap lebih detail juga kalau kalian cari di google.Dan informasi singkat yang barusan itu bersumber dari bapak Lili Suharyana yang baru gue temuin dan gue kenal,jadi kaya gitu sih guys.
Oke singkat cerita aja ya guys jadi bapak tersebut adalah penjaga,yang ngerawat atau juru kunci Makam Opu daeng Manambon namanya Bapak Lili Suharyana kalau gak salah gue lupa lagi,kalau yang satunya gue gak tau siapa namanya.Nah gue ngobrol-ngobrol dulu dong sama bapak Lili ini,di jelasin semuanya secara detail dan tata cara berkunjung ke Makam Opu Daeng ini,apa lagi buat yang baru pertama bangettt kaya gue ini.Beruntung deh gue langsung ketemu sama juru kunci nya,jadi gue bisa tau asal muasal atau sejarah berdirinya Makam Opu Daeng Manambon ini.Kalau di ceritain lumayan panjang sih ya guys kita langsung ke intinya,jadi buat pemula jiaahhh pemula,iya pemula seperti gue ini sebelum ke atas atau ke Makam Opu Daeng nya,kita harus mengunjungi makam yang di bawah dulu guys tepat nya di samping sungai,gue gak tau kenapa,mungkin emang peraturanya seperti itu yaa gue ikutin aja.Kalau udah sering sih gpp guys katanya kalau mau langsung ke atas juga.Oke gue masuk ya kan ke Makamnya,aromanya itu khas bangetttt pokoknya wangi banget sumpah dan yang pasti sepi ya,gue cuma di temenin sama nyamuk-nyamuk haha gatal gue di gigitin.



Selesai dari makam tersebut gue lanjut ke atas guys yaitu ke Makam Opu Daeng Manambon nya,pertama kita akan menaiki anak tangga dulu guys.Konon Mitosnya kita harus menghitung anak tangganya guys,gue juga gak tau kenapa kebanyakan orang sih kaya gitu,katanya sih ya jumlahnya itu gak pernah sama aneh kan ya.Tapi gue sendiri lupa,gue gak hitung tangganya haha gue malah terkesima sama keindahan alam nya sih.Jadi gue gak fokus sama tangganya,sumpah padahal gue udah tau sebelumnya dari cerita temen-temen ya kan mengenai anak tangga Sebukit Rama ini.
Sesampainya di atas gue melihat tiga bangunan ber cat kuning gitu satu bangunan besar,dan yang dua agak kecil.Dan ternyata yang besar itu Makam Opu Daeng nya guys.Suasananya masih asri,sepi,dan yang pasti sejuk ya namanya juga di atas bukit pasti sejuk dan satu lagi banyak nyamuk sumpah.Dan yang gue suka dari atas itu adalah gue bisa melihat view yang begitu indah dari atas Sebukit Rama ini,bisa melihat sungai juga dari ketinggian dan hamparan kawasan hijau Kabupaten Mempawah pastinya.
Gak banyak sih yang gue lakuin waktu di atas,bisa terhitunglah sekitar 30 menit,soalnya lumayan capek ya guys lagi puasa juga sih.Gue cuma masuk ke Makam Opu Daeng nya dan baca surat Alfatihah satu balik habis itu udah sih.Gak ada apa-apa lagi dan ya cukup bangga sih gue bisa berdiri di tempat bersejarah seperti ini sumpah,gue gak bisa berkata-kata waktu itu sumpah.


Selesai dari atas gue turun guys dan berpamitan pulang ke Bapak-bapak yang gue temuin tadi itu.Tidak lupa juga gue mengabadikan atau foto-foto pemandangan sekitaran sini,yang jadi perhatian gue adalah tulisan Opu Daeng nya itu.Karena tulisannya itu baru-baru ini sih ada,sekitar 2016 lah dulu sih gak ada katanya.Sungguh ini perjalanan yang gak bisa gue lupain seumur hidup gue sih,gak lama singkat banget sumpah,rasanya pengen kesini lagi hehehe..

Oke guys itu dia perjalanan gue di Makam Opu Daeng Manambon yang penuh perjuangan,dan rintangan pastinya,tapi alhamdulillah gue sampai kelokasi dengan selamat dan pulang kembali dengan selamat.Itu berarti tergantung niatnya ya guys kalau niat kita baik inysa Allah semuanya akan berjalan dengan baik.

Sampai ketemu di cerita gue selanjutnya ya guys

TERIMAKASIH.....
Makam Opu Daeng Manambon
Sebukit,Pasir,Kabupaten Mempawah Kalimantan Barat.
Buka : Setiap Hari 24 Jam
adsense 336x280

2 Responses to "MAKAM OPU DAENG MANAMBON MEMPAWAH KALIMANTAN BARAT"

Siti Mustiani said...

Sehabis lebaran kemarin aku untuk pertama kalinya ke Makam Opu Daeng Manambon di Mempawah, aku baru tau juga ternyata itu merupakan salah satu cagar budaya. Pas datang kemarin sedang ramai2nya mampir yuk di tulisanku juga http://sitimustiani.com/2019/06/makam-opu-daeng-manambon-cagar-budaya-kabupaten-mempawah/

salam mlaku mlaku ^^

Agus M said...

Iya kakak,memang begitu menurut penjaga Makam Opu Deang kalau Paska lebaran memang selalu ramai pengunjung atau peziarah,assiiiaappp otw ke blog kakak

Featured Post (Slider)

Featured Post

NIKMATNYA SATE JENGKOL DAN SUP KELADI

Menu santap siang Jumat berkah,iya kata-kata itu sering kita dengar di hari Jumat,entah itu di status sosial media,entah secara lang...

Search This Blog

Blogger Gusvie Bgr

Comments

Horizontal

Vertical1

Featured Posts

Recent Posts

Recent in Sports

Featured
Most Popular

Contact us

About

Featured

Contact Form

Name

Email *

Message *

Header ads

Header ads

Gallery

Top reviews

Entertainment

Travel

Top 10 Articles

Videos