Friday, 3 November 2017

A True Story Halaman Tiga

Hancur Rapuh bahkan Berkeping-Keping kayanya itulah persaan yang saat ini gue rasaain sumpah!!!!

Gak tau harus ngomong apa lagi dan gak tau gue juga harus curhat sama siapa,gue sendiri bingung tapi di balik semua itu cuma satu tempat curhat gue yaitu adalah dia sang Maha Pencipta Tuhan semesta alam Allah SWT.Cuma sama Allah gue bisa mencurahkan semua isi hati gue semua yang gue rasakan saat ini.
Karena bagaimana pun kita itu perlu menceritakan atau mencurahkan apa yang kita rasakan selama ini,karena kalau tidak itu bisa membuat kita setres karena memeikirkan hal tersebut terus.Maka dari itu lewat lantunan doa lah gue selalu mencurahkan isi hati gue,karena gue cuma percaya sama Allah SWT.
Mau curhat sama temen,temen gak ada menyedihkan banget pokoknya hidup gue ini,mau curhat sama calon istri tapi kayanya belum saatnya deh,entar kalau udah sah secara islam baru deh gue mau curhat semuanya sama istri gue itu.Mau curhat sama mamah takutnya dia baperan tau sendiri biasanya hati seorang mamah itu selalu mudah untuk menangis atau bisa di bilang sensitif.Nah makanya itu gue gak mau mamah gue ikutan sedih dengan apa yang gue rasaain saat ini.
Tapi suatu saat pasti gue ceritain semuanya sama mamah pastinya,terus calon istri yang paling utama sih sama Allah SWT.Karena bagi gue Allah itu nomer satu di hati gue dan keluarga nomer dua,terus calon istri nomer tiga teman mungkin nomer sekian kayanya.

Oohhh iya ngomong-ngomong curhat emang apa sih yang mau gue curhatin saat ini nah itu dia,ini adalah tentang pekerjaan gue sih lebih tepatnya sih masalah uang gaji yang belum turun-turun juga sampai saat ini.Gak tau kenapa itu dunungan (bos) gue pura-pura lupa apa gimana gue gak tau cuma dia yang tau yang pasti gaji gue itu udah telat hampir satu bulan gila kan.
Sekarang aja udah bulan November tanggal 3 sementara gaji gue itu tanggal 8,nah itu berarti lima hari lagi dong menuju gajian,tapi yang bulan kemarin aja belum di turun nah apa kabar yang bulan sekarang.
For your informations ni ya jadi dudungan gue itu gak lain gak bukan adalah kakak ipar gue sendiri,mungkin pikir dia yeeaahhh karena ke adik ipar mungkin bayarnya entar-entar aja.Gak bisa gitu kalie gue kan di sini kerja,bukan cuma sekedar bantu-bantu alakadarnya gitu.Orang kerja itu berarti butuh uang yaitu gaji,iya kan jangan munafik kita semua kerja yang paling utama adalah uang pasti di mana pun itu.
Ini di luar ekspektasi gue sumpah waktu itu gie ngebayangin nya begini eehhhh tau nya malah begitu.Terkadang sih emang begitu Ekspektasi dan Realita itu gak sesuai dengan harapan kita dan ini terjadi sama gue beneran sumpah yaitu tadi tentang gaji gue itu.

Harapan gue sih kedepan nya bisa lebih baik lagi gak kaya begini gitu,kalau kaya begini terus gimana nasib gue kedepannya.
Makanya gue gak henti-hentinya selalu berdoa dan berdoa terus sama Allah gue serahkan semua urusan gue sama Allah biar di permudahkan semuanya amin......

Wednesday, 1 November 2017

A True Story Halaman Dua

Merasa bingung dengan diri sendiri,sumpah gue sendiri gak tau kenapa dan ada apa gitu dengan diri gue ini???

Melakukan sesuatu yang bisa di bilang bisa merugikan sendiri dan dalam pandangan agama tepatnya Islam itu agama gue,yapppzz jelas banget dosa.Tapi kenapa gitu udah tau dosa dan di larang masih aja gue melakukan itu sumpah sebenernya gue pengen berhenti dan pengen keluar dari zona itu.Gak tau kenapa di mana ada kesempatan di situ pasti gue melakukan dan setelah itu gue merasa menyesal dengan apa yang gue lakukan barusan.
Dan berulang terus menerus dua minggu,tiga minggu dah bahkan seterusnya.Jujur gue buat nulis ini jadi bingung dan gak tau mau mengeluarkan kata-kata apa se akan-akan otak gue itu berhenti sejenak karena memikirkan semua itu.Gue cuma bisa berdoa memohon ampun kepada yang maha Kuasa atas apa yang gue lakukan selama ini begitu banyak dosa yang setiap hari nya gue lakukan bahkan kalau di ingat-ingat setiap detik itu gue melakukan dosa.Rasanya pengen banget sehari itu gue gak melakukan dosa,baik itu perbuatan tingkah laku,lisan,mata,telinga apa pun itu tapi susah karena gue berada di lingkungan yang bisa di bilang selalu ada lontaran kata-kata "kasar".
Ini bergantung pada diri gue sendiri,gue bisa gak buat melakukan semuanya dan menghindari larangan-larangannya.Dan gue berharap sih bisa dan gue harus yakin akan diri gue ini,karena yang menjalankan dan merasakan semuanya itu cuma gue.Semuanya kembali pada diri sendiri yaitu kita manusia dengan segala mimpi dan cita-cita nya.


Itulah tadi cerita gue sedikit ngawur sih dan berantakan pula tapi intinya gue itu pengen berhenti dari sesuatu yang selama ini gue lakukan,itu cuma gue yang tau hehehe!!
Dan semoga bisa ini beneran terjadi judulnya aja A True Story udah pasti beneran...😅😅😅😅.